Cara Mengetahui Seberapa Besar Nilai Bisnis Anda Sebenarnya

Cara Mengetahui Seberapa Besar Nilai Bisnis Anda Sebenarnya

Jika Anda memiliki bisnis sendiri, selalu ada baiknya untuk mengetahui dengan tepat berapa nilainya untuk berbagai alasan. Apakah Anda mencoba menjual bisnis hanya dari beberapa saham perusahaan, ingin mendapatkan investor untuk dukungan keuangan tambahan atau hanya ingin menumbuhkan atau memperluas perusahaan Anda, memahami nilai bisnis Anda dapat membantu Anda menentukan area fokus dan area fokus Anda. area potensial untuk perbaikan.

Jika Anda telah membangun bisnis dari nol, itu dapat memiliki nilai sentimental bagi Anda, meskipun perlu diingat bahwa pembeli dan investor tidak akan berbagi perasaan yang sama ini, hanya angka, namun melakukan penilaian bisnis bisa sangat luar biasa dan rumit. Dalam artikel ini, kami akan memberi tahu Anda tentang cara mengetahui seberapa besar nilai bisnis Anda sebenarnya.

Apa yang Mempengaruhi Penilaian Bisnis?

Ada beberapa faktor spesifik yang akan memengaruhi nilai bisnis Anda. Beberapa agak lebih mudah untuk dievaluasi, seperti aset dan saham, yang lainnya tidak begitu banyak; Ini termasuk reputasi bisnis Anda, nilai klien perusahaan, merek dagang bisnis Anda, berapa lama bisnis telah berjalan serta jenis produk yang Anda jual. Faktor-faktor inilah yang membuat penilaian bisnis menjadi lebih kompleks. Tidak peduli berapa banyak pengalaman yang Anda miliki dengan penilaian bisnis, penting untuk melakukan uji tuntas, untuk menyeimbangkan manfaat dan risiko bisnis yang bersangkutan. Jika Anda merasa terlalu kewalahan dengan proses dan angka, menyewa seorang profesional untuk memandu Anda melalui proses tersebut adalah langkah yang cerdas.

Metode Penilaian Bisnis

1. Rasio Harga terhadap Pendapatan

Lebih sering daripada tidak, sebuah perusahaan dinilai dengan mempertimbangkan rasio harga terhadap pendapatannya, yang pada dasarnya berarti keuntungan yang dihasilkan oleh bisnis tersebut. Inilah sebabnya mengapa menentukan harga produk yang Anda jual sangat penting, untuk memulai – ini tidak hanya akan memutuskan berapa banyak orang yang mampu membeli produk Anda tetapi juga berapa banyak keuntungan yang sebenarnya dapat Anda peroleh dari penjualan, setelah membayar biaya. Jika bisnis Anda memiliki riwayat laba stabil yang baik dan menunjukkan penjualan yang menjanjikan di masa depan, ia akan memiliki rasio pendapatan terhadap rasio yang tinggi, membuatnya lebih bernilai.

2. Biaya Masuk

Biaya masuk mencakup segala sesuatu yang telah dikeluarkan untuk memulai bisnis dan mengembangkannya menjadi perusahaan seperti sekarang ini. Biaya yang harus dipertimbangkan adalah berapa banyak uang yang dibutuhkan untuk memulai bisnis, mengembangkan produk, berapa banyak yang dihabiskan untuk strategi pemasaran dan pertumbuhan klien, dan bahkan untuk merekrut, mempekerjakan dan melatih staf. Jika Anda menjumlahkan semua faktor ini, Anda dapat mencapai angka untuk penilaian.

3. Menilai Aset Bisnis

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, aset bisnis akan berdampak besar pada valuasinya. Semakin banyak aset yang dimiliki perusahaan, semakin tinggi nilainya. Setiap bisnis harus memiliki asetnya yang dicatat dalam akun perusahaan dan sering kali ditetapkan sebagai Nilai Buku Bersih. Selain itu, Anda harus mempertimbangkan realitas moneter dari aset Anda yang ada, untuk memahami berapa nilainya sebenarnya.

Contoh bagusnya adalah saham lama atau properti, yang nilainya akan turun. Ini tidak boleh dipertimbangkan untuk penilaian. Selain itu, jika ada hutang yang mungkin tidak dibayar, pastikan untuk menghapusnya dari daftar Anda.

4. Arus Kas yang Didiskon

Cara menilai bisnis ini tidak boleh digunakan oleh bisnis kecil yang masih pada tahap awal, karena pada dasarnya memerlukan prediksi masa depan. Hal ini dapat lebih mudah dicapai jika bisnis lama memiliki arus kas yang stabil selama bertahun-tahun, sehingga lebih mudah untuk mengasumsikan arus kas yang diharapkan di masa depan. Anda dapat menentukan nilai bisnis Anda dengan menghitung perkiraan dividen untuk lima belas tahun mendatang atau lebih, dan dengan menambahkan nilai sisa menjelang akhir periode.

5. Penilaian Berdasarkan Apa yang Tidak Dapat Diukur

Penting untuk diingat bahwa keterampilan negosiasi adalah suatu keharusan dalam penilaian apa pun. Orang yang berpengalaman di bidang ini akan melakukan yang terbaik untuk menegosiasikan harga yang baik apakah mereka ingin menginvestasikan sejumlah uang ke dalam perusahaan atau membeli keseluruhan bisnis. Anda dapat memperoleh semua angka dari apa yang telah kita bahas di atas, tetapi ada faktor lain yang mungkin dipertimbangkan yang tidak dapat Anda ukur. Ini termasuk hubungan baik dengan pelanggan atau pemasok atau bahkan tim manajemen yang kuat, yang dapat mengarahkan bisnis ke arah yang benar. Calon pembeli itu unik dan akan memiliki perspektif yang berbeda, itu adalah peran Anda sebagai pemilik bisnis untuk meminimalkan risiko dan membuat mereka melihat manfaatnya.

Mengetahui seberapa besar nilai bisnis Anda sebenarnya penting jika Anda ingin menjualnya atau sekadar meminta seseorang untuk berinvestasi di dalamnya. Ikuti beberapa tips di atas untuk memastikan bahwa Anda mencapai angka yang dapat diandalkan untuk nilai perusahaan Anda.