7 Jenis Pinjaman Usaha Kecil untuk Pemula

7 Jenis Pinjaman Usaha Kecil untuk Pemula

Memulai startup baru adalah saat yang menyenangkan dalam kehidupan seorang wirausahawan. Anda punya ide. Anda punya rencana. Sekarang Anda terjun ke perairan yang tidak diketahui besar. Sebelum Anda menyelami, penting bagi Anda untuk memiliki alat dan sumber daya yang diperlukan untuk menjaga bisnis Anda, dan pikiran Anda, di atas air. Itu sebabnya setiap calon wirausahawan perlu mengetahui delapan jenis pinjaman usaha kecil ini untuk pemula.

1. Pembiayaan Ekuitas Tradisional

Siapa pun yang telah menonton “Shark Tank” pasti akrab dengan gagasan pembiayaan ekuitas. Pembiayaan ekuitas adalah ketika Anda mengumpulkan uang dengan menawarkan hak kepemilikan di perusahaan Anda. Misalkan bisnis Anda bernilai $ 1 juta, dan Anda berharap memperoleh $ 100.000 melalui pembiayaan ekuitas. Anda akan menawarkan kepada seorang investor 10 persen kepemilikan saham di perusahaan Anda.

Pembiayaan ekuitas dapat bermanfaat karena mitra baru Anda lebih banyak berinvestasi dalam kesuksesan bisnis Anda. Itu karena itu juga urusan mereka sekarang. Pembiayaan ekuitas juga dapat mencegah Anda membayar kembali pinjaman dalam situasi tertentu jika bisnis Anda gagal. Sisi negatif dari pembiayaan ekuitas adalah hilangnya kendali dalam bisnis Anda. Sebagai seseorang yang bekerja keras untuk membangun perusahaan Anda dari nol, mungkin sulit untuk melepaskan dan tidak memiliki kendali penuh tentang bagaimana segala sesuatunya berjalan.

2. Crowdfunding

Karena teknologi dan media sosial terus berkembang pengaruhnya, crowdfunding terus tumbuh sebagai pinjaman bisnis kecil yang populer untuk pemula. Komisi Bursa Efek (SEC) menyetujui bagian baru dari JOBS Act pada tahun 2015 yang disebut Judul III. Apa yang Judul III lakukan adalah melonggarkan dompet dan memungkinkan perusahaan untuk mengumpulkan hingga maksimum $ 1 juta dalam rentang 12 bulan yang bergulir.

Selanjutnya, Judul III mengubah siapa yang diizinkan berinvestasi di perusahaan dengan imbalan ekuitas. Ekuitas dulu hanya tersedia untuk investor terakreditasi dengan banyak uang (setidaknya kekayaan bersih $ 1 juta). Sekarang, perusahaan dapat menawarkan ekuitas kepada semua jenis investor melalui platform crowdfunding online. Kerugian besar di sini adalah, dengan begitu banyak orang yang memiliki saham ekuitas di perusahaan Anda, mungkin sulit untuk mendapatkan pendanaan melalui cara yang lebih tradisional di kemudian hari.

Pembiayaan ekuitas dapat bermanfaat karena mitra baru Anda lebih banyak berinvestasi dalam kesuksesan bisnis Anda. Itu karena itu juga urusan mereka sekarang. Pembiayaan ekuitas juga dapat mencegah Anda membayar kembali pinjaman dalam situasi tertentu jika bisnis Anda gagal. Sisi negatif dari pembiayaan ekuitas adalah hilangnya kendali dalam bisnis Anda. Sebagai seseorang yang bekerja keras untuk membangun perusahaan Anda dari nol, mungkin sulit untuk melepaskan dan tidak memiliki kendali penuh tentang bagaimana segala sesuatunya berjalan.

3. Pinjaman Bank Umum

Saat kita memasuki pinjaman bank komersial tradisional, kita memasuki dunia pembiayaan hutang. Pembiayaan hutang adalah apa yang Anda pikirkan tentang mendapatkan pinjaman. Uanglah yang akan dipinjamkan ke perusahaan Anda dengan harapan akan dibayar kembali dalam jangka waktu tertentu, sering kali dengan bunga atau biaya yang dilampirkan.

Mendapatkan pinjaman dari bank komersial bisa menjadi keuntungan bagi para pemula, tetapi Anda mungkin memiliki waktu yang lebih mudah untuk menangkap unicorn di ujung pelangi. Pinjaman bank komersial sulit bagi perusahaan mapan untuk memenuhi syarat. Hampir tidak mungkin untuk memulai. Untuk memenuhi syarat, Anda membutuhkan nilai kredit dan sejarah kredit yang sempurna. Banyak pinjaman bank membutuhkan dua tahun operasi, jadi ini bukan taruhan yang aman untuk bisnis di fase awal.

4. Pinjaman Peralatan untuk Bisnis Pemula

Pemula mendapati diri mereka mencari pinjaman untuk lebih dari sekadar membayar gaji dan terus menyalakan lampu. Ada berbagai macam pengeluaran yang tidak terduga ketika harus memulai bisnis Anda sendiri. Sebagian besar dari biaya ini adalah biaya peralatan. Dan peralatan mencakup lebih dari yang Anda kira. Di sinilah pinjaman peralatan untuk bisnis kecil masuk. Ini tidak semua tentang traktor, mur, dan baut. Biaya peralatan Anda juga mencakup komputer, perlengkapan kantor, dan banyak alat lain yang membantu Anda menjalankan bisnis setiap hari.

Pinjaman peralatan untuk bisnis pemula juga dikenal sebagai pembiayaan peralatan. Alasan mereka menyebutnya pembiayaan peralatan adalah karena peralatan yang Anda gunakan dalam pinjaman juga berfungsi sebagai jaminan untuk pinjaman yang sama. Agunan bawaan ini membantu mengurangi risiko yang terkait dengan pinjaman, sehingga lebih mudah bagi bisnis pemula untuk memenuhi syarat. Lebih baik lagi, pinjaman peralatan untuk bisnis pemula datang dalam bentuk jangka pendek dan jangka panjang; sehingga perusahaan Anda dapat memutuskan berapa banyak yang dibutuhkan dan untuk berapa lama.

5. Pembiayaan Faktur Online

Karena masih sangat awal dalam kehidupan bisnis, para pemula sering kali tidak memiliki bantalan ekstra atau modal kerja untuk menutupi celah arus kas yang timbul melalui persyaratan pembayaran bersih. Ini bisa berakibat fatal ketika perusahaan Anda sangat menunggu pembayaran dalam faktur besar untuk mendanai pesanan baru dan membuka pintu.

Pembiayaan faktur online adalah pilihan pinjaman alternatif yang disukai di komunitas startup. Ini bekerja melalui bisnis kecil atau awal yang meminjam terhadap faktur atau piutang yang ada. Perusahaan rintisan menyediakan dokumen yang ada untuk fakturnya dan kemudian dimajukan hingga 100 persen dari jumlah yang ditagih hanya dalam waktu 24 jam. Karena uang tersebut dipinjamkan dengan menggunakan faktur untuk layanan yang telah disediakan perusahaan, risiko bagi pemberi pinjaman lebih kecil. Ini membuat startup lebih mudah untuk memenuhi syarat.

6. Kredit

Ketika semuanya gagal, terkadang hanya ada satu hal yang harus dilakukan, isi daya! Kami bercanda, tapi mengambil hutang melalui kredit bukanlah sesuatu yang harus dilakukan dengan mudah. Meski begitu, ini masih bisa menjadi sumber daya yang berharga bagi para pemula yang ingin memenuhi kebutuhan.

Jalur kredit dapat diperoleh melalui bank komersial atau bahkan kartu kredit dengan saldo tinggi. Perbedaan utama dengan jalur kredit dari bank adalah Anda akan sering mendapatkan suku bunga yang jauh lebih baik dan batas kredit yang lebih besar daripada apa pun yang akan Anda temukan dengan kartu kredit. Dalam keadaan darurat, kredit bisa menjadi cara yang bagus untuk menjembatani kesenjangan di hari-hari awal sebuah startup, namun penting untuk tidak menghambat bisnis Anda terlalu dini dengan hutang yang sangat besar.

7. Pinjaman Pribadi

Sebagai pemula, sebagian besar bisnis Anda bergantung pada apa yang Anda, secara pribadi, bawa ke meja. Di awal kehidupan perusahaan, pemberi pinjaman berinvestasi pada orang-orang dalam bisnis sama seperti mereka adalah produk atau layanannya. Hal yang sama berlaku saat mengajukan pinjaman. Meskipun sulit bagi pemula untuk mendapatkan pinjaman bank tradisional, Anda mungkin lebih beruntung mengajukan pinjaman pribadi.

Jika Anda memiliki skor kredit yang fantastis dan riwayat kredit yang baik, ada kemungkinan besar Anda memenuhi syarat untuk mendapatkan pinjaman pribadi untuk mendapatkan uang yang dibutuhkan bisnis Anda. Namun, penting untuk diingat bahwa pinjaman pribadi bisa berisiko. Saat Anda mengambil pinjaman pribadi, Andalah yang dipertaruhkan. Jika bisnis Anda berkembang pesat, tidak akan ada orang yang membantu dan kredit Anda akan menjadi penyebabnya.